Thursday, December 30, 2010

Sepi

...Tika sang mentari sibuk menyinari alam semesta…Tika sang bulan asyik menayangkan cahayanya di waktu malam…Tika sang bintang leka mengerdipkan cahayanya tanpa rasa penat…Tika sang unggas terus menggungas…Tika sang burung kecoh berkicauan…Tika sang anak kecil hiba dalam sedu sedan tangisan…Tika sang anak remaja berhiruk pikuk dalam tawa riang mereka…Tika sang dewasa pula asyik dalam bercanda bercinta…Tika sang tua yang terus meniti sisa-sisa kehidupan…

...Tapi yang pastinya aku pula terus dihambat sepi…sepi…sepi yang mencengkam saban waktu membawaku kelembah berduri…

...Entah bila sepi itu hadir aku tidak pasti…tapi sepi itu terus menyelusuri perjalanan hidupku kini…kebahagiaan yang baruku kecapi hilang dalam sekelip mata…mungkin ia tersesat di tengah-tengah kenangan silamku atau mungkinkah ia tercicir di dalam memori yang pernahku ciptakan suatu masa dulu…atau pun mungkinkah ia sudah terbang bersama angin yang berlalu…

...Argh…kini hanya kepahitan dan kepedihan yang kurasakan…sesungguhnya tiada lagi kemanisan atau keceriaan dalam perjalanan penghidupanku kini…

...Yang tinggal hanyalah sepi yang tiada segan silu memburu perjalanan hidup seharianku…dan kini hanyalah sepi yang menemaniku saban hari, saban waktu dan saban ketika…






chiks
30/12/2010-khamis
Kluang, Johor D.T.


Wednesday, December 22, 2010

New

“try to be the new one…maybe its better”

Buat apa nak dikenang perkara yang lepas…biarkanlah ia berlalu  bersama angin semalam…memanglah pedih untuk dikenangkan.

Kadangkala pengharapan boleh melahirkan kekecewaan…buat apa ditunggu pada perkara yang tak pasti…buat apa dikenang pada perkara yang telah berlalu pergi.

Kalau sesuatu sudah ditakdirkan untuk kita…walaupun kita dah tinggalkan atau tak mempedulikan ia sekalipun dalam suatu jangka masa yang lama…ia tetap akan menjadi milik kita walau apa pun yang terjadi…tapi kalau sesuatu itu dah memang bukan untuk kita…walau kita jaga dan kejar macamana pun ia akan pergi jua dari kita.

Ada hikmah disebalik kejadian yang berlaku…jadi kita hendaklah akur dengan apa yang telah ditetapkan  oleh yang Maha Esa.

Mungkin pengalaman hari ini akan mengajar kita untuk mencari sesuatu yang lebih baik pada masa hadapan…supaya kekecewaan pada hari ini tidak akan berulang kembali.





Chiks
22/12/2010-rabu
Kluang,Johor D.T.

Saturday, December 18, 2010

Aku dh bosan


kdg2 pelik gk manusia nie..ble x jmpe sbuk r ckp rindu..tp ble dh trpacak dpn mata bt dek jek..seolah2 kte ni x wujud pn..pelik sungguh..entah r mls nk pk..pasni dh xnk r rapat2 ngn sesapa pn..cukup r 3x..asyk bt bnd bodoh jek..baek idup sorg dr brteman..mula2 knl jek cbuk ckp syg r rindu r..pastu ble dh lme dh mle jemu..lantak ko r c2..ade ke dye kisah pasal ko..kdg msg pn x bls..lgkn pulak ble call haram x angkt..kte jek sbuk ingt kt dye..tp dye ade ingt kt kte?? hmmm doakan jela smg dye bahagia dgn idup dye skg nie.


chiks
18/12/2010-sabtu
Kluang, Johor D.T.

Thursday, December 16, 2010

Mengapa


Mengapa meski wujud sebuah perkenalan.


Mengapa jua mesti di terbitkan memori itu.


Mengapa ia mesti hadir saban waktu.


Pergilah dikau.


Pergi jauh dari ku.


Dikau tidak ku perlukan lagi dan tiada lagi ruang untukmu di sini.


Lebih baik hidup di dalam sepi daripada sakit menanggung memori yang tiada berpenghujung.




chiks
16/12/2010-khamis
Kluang, Johor D.T.

Wednesday, December 15, 2010

Kadangkala


Adakalanya dalam kehidupan ini manusia selalu terkeliru dengan situasi yang mereka sering alami.

Kadangkala kasih dan sayang yang hadir antara dua pertemuan menyebabkan perhubungan boleh menjadi terlalu erat.

Mudah untuk memberikan pengharapan kepada mereka yang dikasihi...tetapi sukar pula untuk mengekalkannya.

Benarlah seperti ungkapan “perkenalan yang tiba-tiba boleh juga menjadi perpisahan secara tiba-tiba”.

Jadi apa lagi yang boleh kita lakukan...orang dah x suka kita takkan lah kita nak terhegeh-hegehkn. 

Pernah seorang sahabat memberitahu sekiranya jika kita asyik sibuk bertanyakan khabar seseorang tetapi tidak dibalas...mengapa kita harus terus menerus berbuat demikian...entah-entah orang tu pun dah tak ingat kat kita...kenapa kita mesti nak ingat kat orang yang dah tak ingat pada kita.

Benar seperti apa yang dikatakan...tetapi sebagai insan yang lemah...mana mungkin kita boleh melupakan seseorang yang kita pernah sayangi dan kasihi.

Bagaimana perlu berhadapan dengan kehidupan seharian jika semuanya terselit sejuta kenangan bersamanya.

Bagaimana lagi kehidupan hendak diteruskan jika kenangan bersamanya terus mekar di ingatan setiap masa.

Bagaimana hidup ini hendak diteruskan.

Bagaimana..bagaimana dan bagaimana..arghh buntu...terlalu buntu untuk difikirkan. 





chiks
15/12/2010-rabu
Kluang, Johor D.T.

Tuesday, December 7, 2010

Happy 25th Anniversary

7 disember 2010 =1 Muharam 1432h = 25th anniversary

to my dad n my mom hepi anniversary 25....i'm proud to be a part of your life
semoga terus berkekalan hingga ke akhir hayat...

this song is dedicate to both of you

video

Thursday, December 2, 2010

Tapi bukan aku

tgh lepaking tdi trdgr r satu lagu ni "Kerispatih - Tapi Bukan Aku"....teringat plak kt sorg member aku mse blajo kt u dlu...die mmg ske sgt nyanyi lagu ni....lg2 time kteorg g karok...tah r mebi ade kenangan kot lagu tu kt die....pape pn jom kte layan dlu lagu nie....

video

Friday, November 26, 2010

Journey of My Life

my Family - where i'm begin here


my BFF - hope our friendship live forever



my Stingers family in UUM - mish them a lot

MASUM 2008 - UM

 MASUM 2009 - UUM

TSK member at Giatmara sesi 2/2010



Kesayanganku


my GFBFF - lebiu n always mish u


the beSt MomeNt in Life - dont ever to forget it

MASUM TEAM 2009 - gold medal in sofbol national open

my convocation - 2010

Thursday, November 25, 2010

Monday, October 4, 2010

ALLAH TAHU YANG TERBAIK UNTUK KITA


Allah tahu,apa yang terbaik untuk kita 
Jadi, mengapakah kita harus mengeluh? 
Kita sering menginginkan kesenangan 
Tetapi DIA tahu, setiap kesenangan ada kesusahan 

Kita sentiasa menginginkan kegembiraan 
Dan keceriaan 
Tetapi hati kita akan menjadi keras 
Jika tidak pernah menggugurkan air mata 

Allah sering menguji kita 
Dengan penderitaan dan kedukaan 
Sebagai ujian, bukannya hukuman 
Untuk membantu kita menghadapi hari esok 

Allah sering menguji kita 
Dan untuk setiap kesengsaraan yang kita hadapi 
Sabarlah ketika menerimanya 
Kerana telah dijanjikan sebuah kebahagiaan 

Oleh itu, apabila kita merasakan 
Segala yang terjadi tidak seperti yang diinginkan 
Ingatlah, Itulah cara Allah 
Dalam menguatkan lagi keimanan kita. 

Sunday, September 19, 2010

GURINDAM JIWA INSANI


tiada kata seindah bahasa...tiada kenangan tanpa persahabatan

ungkapan yang mempunyai seribu makna..tanpa persahabatan takkan lahir kenangan..tanpa kenangan juga takkan lahir memori..dan tanpa memori juga takkan lahir sejarah penghidupan insan.

itulah manusia..dilahirkan untuk gembira dan berduka..adakala apabila kita gembira kita lupa dengan apa yang ada di sekeliling kita..seolah-olah dunia ini hanya kita yang punya..sentiasa berimaginasi bahawa akulah insan yang sangat bertuah di dunia ini.. aku punya segalanya..kebahagiaan milikku selamanya..tetapi kita lupa bahawa kegembiraan yang hadir secara tiba-tiba itu boleh pergi juga dengan tiba-tiba tanpa kita sedari.. ketika itulah baru kita menyedari bahawa langit tak selalunya cerah dan pelangi itu akan pudar juga warnanya..barulah kita tersedar dari fantasi mimpi rekaan dunia..dan barulah kita terfikir mengenai realiti kehidupan manusia..barulah merasakan diri ini berpijak di bumi yang nyata..menyesal pun tidak berguna..apabila nasi sudah menjadi bubur..di ratapi sekalipun ia takkan kembali..seperti bunga yang layu ia takkan mekar mewangi kembali..apa lagi yang bisa dilakukan..kehidupan harus di teruskan jua..kebahagiaan itu walau hadirnya seketika namun ia akan terus bersemadi selagi hayat di kandung badan..aku doakan agar kau bahagia di sana..

Tuesday, August 31, 2010

Kebosanan


Pabila kebosanan melampaui batas-batas pemikiran maka wujudlah kesengalan di dalam diri mereka yang bergelar insani.


Dan pabila kebosanan jua menguasai diri maka pemikiran jua menjadi porak peranda.


Pabila tekanan mula menguasai, maka mental mula meronta-ronta.


Justeru tergambarlah kesengalan di setiap perbuatan dan terzahirlah kemerengan dalam setiap tutur bicara.


Kemerengan jua membuat diri tidak menentu dan mulalah merepek tak tentu hala.


Kehidupan mula celaru dan perasaan sukar tuk dimengerti.


Apakah ini kerana kesengalan mula menjelma? Atau mungkinkah memang telah wujud kesengalan itu? Fikiran mula menyepi tuk memikirkannya.


Lantas apa yang perlu di ungkapkan lagi?


Kerna hadirnya tak di jemput dan perginya tak di halang.


Itulah KEBOSANAN ia sukar di ungkapkan dengan kata-kata tetapi bisa di gambarkan melalui lukisan kehidupan.


Inilah yang berlaku apabila KEBOSANAN merajai pemikiran dan diri insan!



Hakcipta terpelihara chiks_68 &diahsweetchild

Wednesday, August 18, 2010

Ape dah jdi????

Ape dah jdi????

Nape bru skg????

Arghhh…

Jiwa kacau…fikiran kosong…buntu…celaru…sedih...baran…penat n mcm2 lg yg seangkatan dgnnya

Sesungghny bru aku tahu yg aku tak kuat utk mghadapiny…

Semngat ilang entah ke mana…

X sggp aseny nk mnggung

Hurm…I really hate this!!!


Awk sy prlukn sokongan dr awk skg ni

Hanya Awk n my family sumber kekuatan sy skg

Just wanna to say what is inside or deep in my heart that I love u so much n I mish u a lot

I’m afraid to lose u from my life

Feel so sorry this happen

Saturday, August 14, 2010

KENANGAN

hari ini kita meniti hari bersama

penuh kegembiraan

tp,

mungkin esok atau lusa semua itu akan hilang dan pergi meninggalkan kita

dan yang tinggal kini hanyalah kenangan tentang hari semalam

kenangan itu kadangkala teramat pahit untuk di redah

tetapi ia terlalu manis untuk di kenang

hidup tak selalu indah

tapi yang indah itu

tetap hidup dalam kenangan

jangan di buang kenangan itu

kerana ia pengubat rindu

jangan di campak memori itu

kerana ia pemaut kasih

kerana yang terpisah cantumannya hanyalah

KENANGAN

Tuesday, August 10, 2010

RAMADAN AL MUBARAK

“Puasa menahan hasrat atas harta agar tidak senantiasa memikirkannya, merasa cukup atas pemberian-Nya dan mensyukuri semua nikmatnya.

Merasa cukup bukan bererti manusia tak berharta.

Boleh sahaja untuk memiliki pulau harta, namun fikirannya tak disibukkan harta benda kerana harta hanya bersemayam di tangannya dan tak pernah sanggup menaklukkan hatinya.

Puasa melatih diri bebas dari ikatan harta agar jiwa manusia bebas dari penjajahan dunia.

Barangsiapa mempertuhan harta, dia akan menjadi budak dunia.

Barangsiapa mengabdi pada Allah, dunia akan merangkak menjadi budaknya.

Sebentar lagi taman puasa akan datang dihiasi bunga-bunga kebajikan, dilindungi hamparan rumput sedekah, disejukkan kolam ringan tangan pada sesama.

Siangnya dihangatkan indahnya matahari menahan nafsu.

Malam harinya diterangi rembulan solat malam.

Bukankah hidup terasa begitu indah di raja segala bulan?”

SELAMAT BERPUASA DI BULAN RAMADAN



Saturday, July 31, 2010

I HATE YOU


I HATE YOU.......................yOU kNoW Why??????




H= Happy To See YoU

A= aLwAYs mISs You

T =tAke u In My MInd

E= EverDay Never fOrGEt You




so I rEALLY Hate YOU........................

Thursday, July 29, 2010

Malaikat Kecil Menyampai Risalah Jalan-jalan Ke Syurga

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa menghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50 tahun.

Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.

"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" Dengan nada yang lembut.

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya " Ada sesiapa nak bertanyakan sesuatu?"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.

Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini." Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik" Itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka.

"Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu, ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir "ALLAHUAKBAR!"

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang.